Home Bola FIFA World Cup 2022 ™ – News – Dimas terinspirasi dari Iniesta untuk membela kebanggaan Indonesia

FIFA World Cup 2022 ™ – News – Dimas terinspirasi dari Iniesta untuk membela kebanggaan Indonesia

by Admin



  • Indonesia tampil di kualifikasi Qatar 2022 saat pertandingan AFC dilanjutkan minggu depan
  • Gelandang Evan Dimas mengincar kemenangan meski tersingkir lebih awal
  • Playmaker mendapat inspirasi dari idola Spanyol Andres Iniesta

Evan Dimas dari Indonesia sangat menyadari bahwa harapan timnya untuk lolos ke Piala Dunia FIFA 2022 Qatar ™ telah padam. Tapi kualifikasi Piala Asia AFC masih dalam proses dan pendekatan baru berarti alasan optimisme ketika aksi dilanjutkan minggu depan.

Dengan lima kekalahan beruntun, Asia Tenggara tidak bisa lagi finis dua teratas dalam grup menarik yang juga menampilkan Thailand, Vietnam, Malaysia, dan Uni Emirat Arab. Hasil yang mengecewakan tidak hanya membuat pelatih Simon McMenemy kehilangan pekerjaannya, tetapi juga merusak kepercayaan diri tim.

Bos baru yang bertanggung jawab tak lain adalah mantan Shin Taeyong, yang mengantarkan Republik Korea mengalahkan juara dunia 2-0 Jerman di Rusia 2018. Dengan ingatan akan kemenangan luar biasa itu masih segar di benaknya, Dimas berharap Indonesia bisa. menghasilkan kepahlawanan serupa di bawah Taeyong.

“Pelatih Shin membawa Republik Korea meraih hasil yang luar biasa sehingga merupakan suatu kehormatan bisa dilatih olehnya,” kata Dimas yang berusia 26 tahun. FIFA.com. “Saya akan memberikan segalanya dalam pelatihan dan di lapangan di bawah bimbingannya.”

Dengan sisa pertandingan Grup G yang akan digelar di Uni Emirat Arab, Indonesia akan menghadapi Thailand pada Kamis, sebelum berselisih dengan pemimpin Vietnam empat hari kemudian. Menunggu mereka di pertandingan penutup adalah tuan rumah, yang akan menjadi rintangan terakhir yang tangguh. Meski tugasnya berat, Dimas ingin mendapatkan kembali harga dirinya yang hilang.

“Kami gagal menunjukkan yang terbaik pada pertandingan sebelumnya tetapi dengan tiga pertandingan tersisa, saya berharap kami bisa mendapatkan hasil yang positif,” katanya. “Setiap pertandingan memberi Anda pilihan dan saya akan memilih untuk melakukan yang terbaik untuk mempertahankan harga diri kami. Jadi kami harus memenangkan pertandingan ini.”

Baca Juga:  Awas Inggris: Sembilan statistik dan catatan konyol Robert Lewandowski

Pengalaman bahasa Spanyol

Dengan tinggi 167cm, Dimas yang terampil adalah salah satu gelandang terbaik yang pernah dilihat Indonesia selama beberapa tahun terakhir. Ditandatangani oleh Persebaya Surabaya saat remaja, Dimas disodori kesempatan langka mengasah kemampuannya di Spanyol.

“Saya dipilih oleh sebuah program remaja dan dikirim untuk berlatih di Spanyol pada tahun 2011. Saya bekerja keras karena saya sadar saya mewakili Indonesia,” kenangnya.

Tur luar negeri awal membuka mata Dimas tentang apa yang mungkin terjadi dalam permainan, dan dia kembali ke Spanyol pada tahun 2016 menghabiskan empat bulan berlatih dengan orang-orang seperti UE Llagostera dan RCD Espanyol.

“Saya memperoleh banyak pengalaman di sana yang membantu saya memahami permainan dan saya belajar pengetahuan baru tentang permainan. Segala sesuatu di sana sangat berbeda. [from Indonesia].

“Saya memulai dari awal seperti mengoper dan menguasai. Misalnya, di Indonesia operan kami lambat tetapi di Spanyol mereka melakukan operan keras dan cepat. Dari sana, gaya bermain saya berubah.”

Penggemar Iniesta

Selama waktunya di Spanyol, Dimas menjadi pengagum kuat maestro lini tengah Spanyol Andres Iniesta. “Dia [Iniesta] adalah sosok yang menginspirasi bagi kami. Hal pertama yang saya suka dia adalah dia selalu tidak menonjolkan diri tetapi di lapangan, dia luar biasa. Dengan dia sebagai idola kami, kami selalu bisa bekerja keras untuk meningkatkan permainan kami sendiri.”

Baca Juga:  Pemain kunci, kekuatan, kelemahan, dan harapan

Ternyata, Dimas pulang sebagai pemain yang berbeda. Dia meledak ke kancah Asia selama kualifikasi Kejuaraan AFC U-19 2014 dengan mencetak lima kali, terutama mencetak hat-trick dalam kekalahan 3-2 dari Republik Korea untuk membawa Indonesia ke final kontinental.

Tahun berikutnya melakukan debut internasional seniornya dengan kemenangan 5-1 melawan Laos di Kejuaraan AFF 2014, mencetak satu gol dan juga memberikan assist. Ia akan mewakili negara di tiga Asian Games Tenggara termasuk membantu Indonesia meraih medali perak di edisi 2019.

Indonesia mungkin tersingkir dalam perebutan Qatar 2022 tetapi, dengan kampanye yang digandakan sebagai kualifikasi untuk Piala Asia 2023, harapan untuk mendapat tempat di final kontinental masih hidup dan kualifikasi yang berdiri sendiri dijadwalkan akhir tahun ini.

“Sepakbola Indonesia telah membuat kemajuan yang signifikan [past few] tahun dan saya berharap kami dapat mempertahankan momentum. Kami ingin menunjukkan peningkatan kami selanjutnya [qualifying] korek api. “



You may also like

Leave a Comment