Home Bola Malam Thierry Henry mengejutkan Bernabéu

Malam Thierry Henry mengejutkan Bernabéu

by Admin
90min


Di era saat ini, gagasan tim Arsenal mengalahkan Real Madrid dengan dua kaki menuju a Final Liga Champions, adalah – terus terang – menggelikan.

Jika Anda lahir di abad ke-21, Anda mungkin sedang tertawa sekarang, dan cukup adil.

Tetapi ada suatu masa ketika Arsene Wenger’s Gunners mengambil tempat di antara eselon teratas sepak bola Eropa, dan mereka tidak pernah lebih dekat untuk memenangkan hadiah klub utama di benua itu daripada di tahun 2006.

Arsene Wenger
Arsene Wenger di Bernabeu pada 2006 | Richard Heathcote / Getty Images

Pada 2005/06, Arsenal memuncaki grup mereka dan mengalahkan royalti Liga Champions di Real Madrid dan Juventus dalam perjalanan mereka mencapai final, di mana mereka dikalahkan oleh rival Clásico sebelumnya, Barcelona.

Namun, malam tanggal 21 Februari di ibu kota Spanyol menjadi momen yang menentukan dari kampanye yang luar biasa itu, saat warga London utara mengunjungi Bernabéu di leg pertama babak 16 besar melawan Los Blancos.

Meskipun ini sudah terlambat Galácticos Di era tersebut, masih ada skuad Real yang dipenuhi talenta kelas dunia seperti Ronaldo, Zinedine Zidane, David Beckham dan, tentu saja, Jonathan Woodgate.

Jonathan Woodgate
Cicinho, Jonathan Woodgate dan Zinedine Zidane melakukan pemanasan sebelum menghadapi Arsenal | Richard Heathcote / Getty Images

Di dalam negeri, Arsenal sedang berjuang, hanya dengan dua kemenangan dalam delapan pertandingan liga, sementara tuan rumah mereka menang enam kali secara beruntun dan 11 dari sepuluh. Meskipun lolos dari Madrid tanpa cedera pasti menjadi prioritas saat itu, kemenangan akan membuat The Gunners menjadi tim Inggris pertama yang menang di Bernabéu.

Tentunya tugas yang tidak dapat diatasi?

Timbul Raja Thierry Henry.

Dalam leg pertama yang gemilang, Arsenal merobek buku performa dan mendominasi tuan rumah mereka untuk waktu yang lama – ini meskipun Mathieu Flamini mulai sebagai bek kiri bersama Philippe Senderos.

Thierry Henry
Henry adalah seorang raksasa di Bernabeu | Richard Heathcote / Getty Images

Henry berada di jantung segalanya, dengan pencetak gol terbanyak klub yang menjadi pencipta saat mendiang José Antonio Reyes dan pemain Swedia Freddie Ljungberg nyaris membuka skor dari umpan-umpannya di pertukaran pembukaan.

Dengan rekan satu timnya hanya tidak dapat mengirimkan barang, Henry meraih permainan dengan tengkuk dan menghasilkan momen ajaib yang akan memenangkan pertandingan setelah jeda.

Semenit setelah restart, Ronaldo memberikan bola kepada Cesc Fabrégas yang berusia 18 tahun, yang mengarahkan bola ke depan kaptennya di tengah lingkaran.

Begitu dia mengumpulkan ‘bola bintang’ Liga Champions yang ikonik itu, orang Prancis itu benar-benar kerasukan; dia melonjak ke depan, pertama-tama mengangkat bahu O FenômenoUpaya lembut untuk menebus kesalahan karena kehilangan bola, kemudian melewatkan tantangan Álvaro Mejía dan berakselerasi untuk meninggalkan Gutí setelahnya.

Thierry Henry, Ronaldo
Henry mengabaikan tantangan Ronaldo | Richard Heathcote / Getty Images
Thierry Henry, Jose Maria Guti
Henry lari dari Guti dalam perjalanan ke gawang | Richard Heathcote / Getty Images

Area penalti memberi isyarat, dan meskipun ia dipaksa melebar, legenda Arsenal itu tetap tenang untuk melewati satu tantangan terakhir dari Sergio Ramos muda dan secara bersamaan melepaskan tembakan rendah melintasi Iker Casillas dan ke sudut jauh.

Isyarat kekacauan di surga saat umat beriman yang bepergian dirayakan.

Hebatnya, Arsenal melihat permainan dengan relatif mudah untuk menjadi tim Inggris pertama yang menang di Bernabéu. Mereka juga akan selamat dari leg kedua yang penuh tekanan, menahan tamu terkenal mereka 0-0 di Highbury untuk maju ke perempat final.

Untuk lebih dari Krishan Davis, ikuti dia Indonesia!



Baca Juga:  Hal-hal yang perlu diketahui tentang bek tengah Brasil

You may also like

Leave a Comment