Home Bola Hal yang perlu diketahui tentang bek Pantai Gading

Hal yang perlu diketahui tentang bek Pantai Gading

by Admin
90min


Ketika Arsenal, Liverpool, Wolves, Inter, dan AC Milan semuanya dikreditkan dengan minat pada pemain yang sama, Anda tahu mungkin inilah saatnya untuk berdiri dan memperhatikan.

Itulah tepatnya yang terjadi dengan wahyu pertahanan Club Brugge Odilon Kossounou, yang menarik minat dari seluruh benua menurut laporan di Inggris.

Pantai Gading berusia 20 tahun telah menjadi bintang di belakang untuk tim Brugge yang tampaknya akan memenangkan gelar liga ke-17 mereka musim ini, tetapi siapa dia, dan apa yang menyebabkan antrian di sekitar blok?

Mari lihat.

Odilon Kossounou
Kossounou memainkan bola dari belakang | Badan BSR / Getty Images

Mari kita mulai dengan menyapa gajah di dalam ruangan: sebuah laporan oleh The Mirror yang membingkai Kossonou sebagai seorang gelandang yang telah diubah menjadi seorang bek di Bruges. Sepertinya bukan itu masalahnya.

Sementara Kossounou kadang-kadang tampil di lini tengah untuk Brugge (klub dalam catatan menggambarkan dia sebagai ‘bek tengah yang bahkan telah membuktikan nilainya sebagai gelandang bertahan’) tidak ada keraguan di mana posisi terbaiknya.

Transfermarkt dan WhoScored sama-sama setuju bahwa dia telah menghabiskan sebagian besar karir seniornya bermain sebagai bek tengah, dengan 25 dari 28 penampilannya musim ini menjadi jantung dari empat bek.

Meskipun tidak banyak data yang tersedia dari waktunya di Hammarby, sebagian besar sumber menyarankan dia terutama seorang bek di sana juga, dengan sesekali terjun ke bek kanan.

Sebagai pemain bertahan, dia bagus dalam penguasaan bola, jadi bukan hal yang sulit untuk membayangkan dia berkembang menjadi pemain nomor enam dengan pelatihan yang tepat. Tetapi ada klaim di sini bahwa dia didapuk sebagai pengganti Dani Ceballos atau Martin Odegaard di Arsenal, yang cukup sulit untuk dibayangkan.

Ozan Kabak
Liverpool memutuskan Kabak atas Kossounou | Robbie Jay Barratt – AMA / Getty Images

Sementara Arsenal dan Wolves telah dikreditkan dengan minat aktif di Kossounou, Liverpool juga berada dalam bingkai.

Diklaim dia ada di radar mereka, dan dipertimbangkan pada bulan Januari, tetapi The Reds malah memutuskan Ozan Kabak dari Schalke dan Ben Davies dari Preston – keduanya jauh lebih murah dalam jangka pendek.

Beberapa laporan menunjukkan Kossounou akan menelan biaya sekitar £ 8,5 juta, tapi coba tebak?

OK, jadi mungkin saja The Mirror tahu lebih banyak daripada catatan publik tentang yang satu ini, tetapi mereka telah melipatgandakan klaim mereka dengan menyarankan dia akan tersedia dengan harga serendah itu.

Brugge menandatangani Kossounou seharga £ 3,5 juta pada 2019, dan sejak itu dia menjadi bagian penting dari tim, menandatangani perpanjangan kontrak hingga 2024 tahun lalu.

Sulit untuk melihat mengapa mereka membiarkannya pergi dengan harga £ 8,5 juta, terutama mengingat mereka telah menjual Wesley (£ 22 juta), Arnaut Danjuma (£ 14 juta) dan Krepin Diatta (£ 14 juta) dengan biaya yang jauh lebih tinggi selama masa lalu beberapa tahun.

Mereka mungkin bukan Ajax atau Benfica dalam hal mendorong tawar-menawar yang sulit, tetapi mereka secara historis tidak mudah menyerah, dan menemukan diri mereka dalam posisi yang kuat, dengan gelar liga kedua dalam beberapa tahun yang akan tiba di depan pintu mereka.

Cobalah sesuatu di wilayah £ 15-20 juta dan Anda mungkin akan semakin hangat.

Pertandingan persahabatan internasional"Jepang v Pantai Gading"
Kossounou berhasil merebut bola kembali untuk Pantai Gading | ANP Sport / Getty Images

Minat Arsenal dikatakan telah diperkuat oleh referensi cemerlang dari Gervinho dan Emmanuel Eboue, yang masing-masing telah memperhatikan pemain berusia 20 tahun – yang tampaknya akan membintangi Pantai Gading asalnya di tahun-tahun mendatang.

Dia mendapatkan empat caps internasional senior pertamanya pada tahun 2020, terakhir bermain imbang dengan Madagaskar, dan tampaknya akan dipanggil kembali oleh Patrice Beaumelle ketika timnya melanjutkan kampanye kualifikasi AFCON melawan Niger dan Ethiopia pada bulan Maret.

Ini adalah pertanyaan yang membuat kita semua bersalah karena merenungkan satu atau lain hal ketika tim kita dikaitkan dengan penandatanganan baru – ‘seberapa baik mereka di FIFA?’

Dalam kasus Kossounou, jawabannya adalah ya, sangat bagus.

Sementara peringkat karir dan potensinya (70> 81) belum benar-benar menggambarkan kelas dunia, statistiknya cukup mencerminkan atribut kehidupan aslinya – 81 untuk kekuatan, 76 untuk kecepatan sprint, dan 67 yang terhormat untuk kontrol bola dan dribbling.

Permainan ini sedikit melebih-lebihkan tinggi badannya (dikatakan dia 6’3 padahal kenyataannya dia sedikit di bawah 6’2) tetapi itu membuatnya lebih baik untuk bermain seolah-olah Anda membutuhkan bek tengah yang dominan.

Kegilaan.

SEPAKBOLA JPL D15 CLUB BRUGGE VS KAA GENT
Kossounou memegang bola saat melawan Gent | KURT DESPLENTER / Getty Images

Tanpa bola, dia cenderung konservatif dalam posisi dan pengambilan keputusan.

Dia memiliki rata-rata 1,8 tekel per 90 musim ini, yang bahkan tidak menembus 30 besar bek di Liga Pro Juliper, jadi dia bukan jenis bek serba aksi yang disukai penggemar. Tapi dia pasti efektif – Brugge hanya kebobolan 14 gol dalam 21 penampilan liga musim ini.

Meskipun ia cukup muda untuk dibentuk menjadi bek depan jika perlu, sifat kehati-hatiannya mungkin paling cocok untuk tim yang berdiri sendiri dan menyerap tekanan. Bisa jadi dari situlah minat Serie A datang, dan juga menjelaskan mengapa Nuno Espirito Santo tampak menggosok-gosokkan tangannya untuk mengantisipasi.



Baca Juga:  Kehidupan setelah Lionel Messi tidak perlu dimulai sekarang untuk Barcelona, ​​kata kandidat presiden Font

You may also like

Leave a Comment