Home Bola Gelar Serie A tergantung pada keseimbangan jelang derby Milan yang eksplosif

Gelar Serie A tergantung pada keseimbangan jelang derby Milan yang eksplosif

by Admin
90min


Derby della Madonnina terkenal sebagai salah satu persaingan paling sengit dan persaingan yang paling dramatis dalam sejarah sepak bola, tetapi tingkat itu meningkat secara keseluruhan musim ini.

Meskipun tidak pernah kekurangan gairah atau sejarah, ada jeda yang tak terbantahkan dalam signifikansinya di Serie A secara keseluruhan, dan dalam perebutan scudetto. Itu tidak bisa jauh dari kebenaran tahun ini.

Zlatan Ibrahimovic, Alessio Romagnoli, Rafael Leao, Diogo Dalot, Fikayo Tomori
Api di perut | Jonathan Moscrop / Getty Images

Trofi liga tampaknya ditakdirkan untuk kembali ke San Siro pada 2021, setelah sembilan tahun berlibur di Turin. Dengan Juventus yang tidak terlihat seperti Juventus yang biasa kita jumpai selama dekade terakhir, Milano satu-dua telah terbuka di puncak klasemen.

Dan resep itu telah menghasilkan dua derby paling mendebarkan dan mengasyikkan dalam sejarah yang terjadi sejauh ini. Yang pertama melihat Milan meletakkan penanda ke seluruh negeri pada bulan Oktober, mengumumkan niat mereka untuk tetap dalam perburuan gelar untuk jangka panjang dengan kemenangan 2-1 atas musuh-musuh mereka.

Inter kemudian membalas budi pada akhir Januari, menjatuhkan I Rossoneri dari Coppa Italia dengan skor yang sama untuk merebut kembali hak-hak kota yang membanggakan, dan menanam benih keraguan ke dalam benak para pemimpin liga saat itu.

Pertarungan itu juga menjadi saksi perseteruan sengit antara pencetak gol terbanyak Zlatan Ibrahimovic dan Romelu Lukaku, saat darah buruk mengalir ke lapangan, dan memotong hinaan terdengar dari mulut para bintang. Itu jelek dan dibuat untuk tampilan yang tidak nyaman – namun tidak ada yang bisa mengalihkan pandangan mereka.

Angry Ac Milan GIF oleh DAZN - Temukan & Bagikan di GIPHY

Dan semua itu telah mencapai puncaknya di dunia sepak bola menunggu dengan nafas tertahan untuk putaran ketiga derby ini, yang akan terungkap di depan mata kita pada Minggu sore. Narasinya banyak berubah dari pertemuan pertama mereka, dengan Inter kini duduk manis di puncak klasemen Serie A, dengan peluang untuk membuka selisih empat poin dari rival mereka pada penutupan akhir pekan.

Antonio Conte membuat timnya dipecat dalam beberapa pekan terakhir, dan kemenangan 3-1 atas SS Lazio menawarkan performa juara. Pelatih memiliki seorang juara sejati di jantung lini tengahnya di Nicolo Barella, dan superstar Italia itu akan menjadi sangat penting bagi kesuksesan mereka, karena ia berada dalam kemenangan besar atas Juve.

Semua mata akan tertuju pada mitra penyerang Lukaku dan Lautaro Martinez, dan bagaimana Milan bisa menggagalkan mereka, setelah mereka berdua membobol gawang le Aquile. Pemain Belgia itu sangat mengesankan dalam pertandingan itu, membuat pertahanannya compang-camping dengan kekuatan dan penyelesaian klinisnya.

Alessio Romagnoli dan Simon Kjaer harus berada dalam kondisi terbaik mereka untuk menghentikan duo yang menghancurkan itu, dan mereka akan berharap pencipta lini tengah Hakan Calhanoglu akan menghilangkan tekanan dari mereka dengan mengukir beberapa peluang mencetak gol yang bagus untuk para penyerang.

Di antara para penyerang adalah Ibrahimovic.

Pemain asal Swedia itu akan sangat ingin membalas dendam atas Lukaku dan Inter, setelah itu adalah kartu merahnya yang pada akhirnya merugikan mereka saat melawan I Nerazzurri di Coppa Italia. Pasukan Stefano Pioli kehilangan tempat mereka di puncak klasemen setelah kekalahan mengejutkan 2-0 dari Spezia akhir pekan lalu, dan bagaimana mereka bereaksi terhadap pukulan psikologis seperti itu akan mendapat pengawasan ketat.

Apa pun yang terjadi, akan ada kembang api dari awal hingga akhir, dengan Conte, Ibra, dan Lukaku yang berapi-api di tengah-tengah acara.

Romelu Lukaku, Antonio Conte
Tim impian | Alessandro Sabattini / Getty Images

Kedua belah pihak tahu bahwa ini mungkin kesempatan terbaik bagi mereka untuk merebut kembali takhta Serie A – tetapi mereka berdua sangat menyadari bahwa hanya satu dari mereka yang akan mengakhiri musim dengan mahkota di kepala mereka.

Dan menjelang akhir Mei, tim mana yang akan melihat ke belakang pada 21 Februari saat trofi terlepas dari genggaman mereka, dan mana yang akan mengingat derby itu sebagai hari ketika mereka mengambil langkah besar untuk menjadi juara Italia?

Kami akan segera tahu.



Baca Juga:  Pemain baru Josh Maja memberi Fulham gigi dalam pertempuran degradasi

You may also like

Leave a Comment