Home Bola 7 dari kontes Derby della Madonnina terbesar sepanjang masa

7 dari kontes Derby della Madonnina terbesar sepanjang masa

by Admin
90min


Derby della Madonnina bukan hanya pertandingan terbesar dalam kalender sepakbola Inter dan Milan, ini adalah pertandingan antara dua rival terbesar di dunia sepakbola.

Keduanya telah mendominasi Serie A dan pentas Eropa di berbagai titik, meskipun akhir-akhir ini tahun-tahun kejayaan mereka menghilang dalam bayang-bayang seiring dengan jadinya Juventus itu tim yang harus dikalahkan di sepak bola Italia.

Tetapi meskipun lemari piala mereka belum terisi seperti dulu, prospek dari dua bentrokan tetap menggiurkan seperti biasa – terutama ketika Anda melihat kembali beberapa permainan terhebat yang pernah dimainkan di antara keduanya.

Sini, 90 menit ada di sini untuk melakukan hal itu – dengan menjelajahi arsip beberapa karya klasik mutlak.

Tidak banyak dari kita yang akan mengingat festival gol yang luar biasa ini. 11 gol, 6-5 untuk Inter, dan derby Milan tahun 1949 tetap menjadi skor tertinggi sepanjang masa.

I Nerazzurri adalah tim yang tidak diunggulkan untuk menghadapi yang satu ini, dan mendapati diri mereka tertinggal 4-1 pada satu titik, tampaknya terpuruk.

Mampukah I Rossoneri mempertahankan kemenangan gemilang? Tidak, saat Inter berusaha keras untuk menjadikannya 4-4, sebelum unggul 5-4. Milan menyamakan kedudukan sebelum Amadeo Amadei (nama yang luar biasa) menyelesaikan hat-tricknya pada saat kematian untuk menutup kemenangan luar biasa 6-5.

Dan bernapaslah.

Secara kontekstual, kemenangan 2-1 Milan atas Inter pada tahun 1984 mungkin adalah salah satu yang terpenting dari semuanya. I Rossoneri telah mencapai titik terendah – mereka telah diturunkan ke Serie B pada tahun 1980 setelah skandal pengaturan pertandingan Totonero, dan mengalami degradasi lagi dari Serie A pada tahun 1982.

Baca Juga:  Tim Manchester City yang harus memulai melawan Everton

Milan hidup dalam bayang-bayang tetangga mereka, dan Inter tidak pernah kalah dalam derby selama lima tahun. Nah, itu segera berubah, bahkan setelah I Nerazzurri memimpin 1-0 dalam pertemuan khusus ini. Itu tampak suram bagi Milan sampai …

Equalizer. Dan kemudian setelah satu jam, Mark Hateley dari Inggris, yang bangkit seperti salmon untuk pulang ke rumah. 2-1 Milan, dan kemenangan penting bagi tim underdog.

Kemenangan komprehensif 6-0 Milan atas Inter pada 2001 tetap menjadi margin kemenangan terbesar dalam sejarah derby. Dan, terlepas dari kenyataan bahwa kedua belah pihak mengalami musim yang sangat mengecewakan, satu tim memutuskan untuk meningkatkannya.

Sayangnya, bagi mereka yang memiliki persuasi biru dan hitam, itu bukanlah Inter. Sebelum kick off, kedua tim memiliki poin yang sama. Berjuang di atas meja? Tidak – keduanya mendekam di papan tengah. Hal-hal yang tidak menginspirasi …

Sampai Milan berhasil melewati enam lawan mereka, begitulah. Andriy Shevchenko mencetak dua gol saat I Rossoneri meraih kemenangan, sementara Inter, sebaliknya, menderita salah satu kekalahan paling memalukan dalam sejarah mereka.

Pertama, mari luangkan waktu sejenak untuk menghargai keindahan di atas. Gambar yang benar-benar abadi yang merangkum itu aspek klasik derby Milan: ketegangan, toksisitas, dan persaingan yang luar biasa.

Dalam pertandingan khusus ini, pasangan ini telah diadu satu sama lain di perempat final Liga Champions 2004/05. Milan unggul 2-0 setelah leg pertama, dan setelah gol Shevchenko dan upaya Esteban Cambiasso yang dianulir (untuk Inter, yaitu), semuanya pecah.

Baca Juga:  'Werner adalah senjata besar' - Lampard yakin gol akan datang untuk striker Chelsea yang gagal menembak

Flare dilemparkan ke lapangan, kiper Milan asal Brazil, Dida, disambar, dan wasit terpaksa meninggalkan permainan. Akibatnya, I Rossoneri dianugerahi kemenangan 3-0, sementara Inter dikenai denda besar dan diperintahkan untuk memainkan empat pertandingan Eropa berikutnya secara tertutup.

Derbi jarang membutuhkan bahan bakar tambahan untuk ditambahkan ke api, tetapi pertemuan pertama duo setelah pengabaian itu selalu akan menjadi sedikit lebih tajam dari biasanya.

Maklum, ketegangan sudah semakin tinggi dan, jika taruhannya tidak cukup tinggi untuk Inter, mereka belum pernah mengalahkan Milan sebelumnya. sepuluh upaya.

Untungnya, pertandingan tersebut tidak mengecewakan hype pra-pertandingan, dengan legenda Pro Evolution Soccer Adriano membuka skor untuk I Nerazzurri. Shevchenko menyamakan kedudukan, sebelum Obamefi Martins dan Jaap Stam bertukar gol untuk menjadikannya 2-2.

Namun drama itu belum berakhir, saat Adriano pulang untuk mengamankan kemenangan Inter yang terkenal – tanda-tanda perayaan yang gemilang dan kegembiraan yang liar.

Inter sangat kejam, tanpa henti, dan sangat brilian selama tahun bersejarah mereka yang meraih treble di tahun 2010 – dan kualitas tersebut ditampilkan secara penuh di kelas master Jose Mourinho ini.

Thiago Motta, Diego Milito, Maicon dan Dejan Stankovic semuanya tepat sasaran saat Inter menang 4-0, sementara maniak Milan Gennaro Gattuso mendapat kartu merah.

Baca Juga:  10 penjaga gawang PL dengan kesalahan terbanyak yang menghasilkan gol sejak 2016

Inter meraih gelar Serie A, mengamankan Coppa Italia, dan mengakhiri kampanye yang luar biasa dengan kemenangan 2-0 atas Bayern Munich di final Liga Champions – menjadi satu-satunya tim Italia yang mencapai prestasi seperti itu.

Inter sebagian besar mengalami kesulitan atas Milan dalam beberapa tahun terakhir, dan tidak terkecuali ketika keduanya bentrok pada 2012 – satu musim setelah I Rossoneri mengakhiri rentetan lima gelar liga berturut-turut untuk pria berbaju biru.

Taruhannya tinggi sekali lagi karena AC hampir mencatatkan mahkota kedua berturut-turut di Serie A, tetapi Diego Milito jelas belum membaca naskahnya. Pemain Argentina itu mencetak hat-trick yang tak terlupakan untuk memberi Inter kemenangan 4-2, dalam pertandingan yang dimainkan di hari terakhir musim ini.

Juve kemudian memenangkan gelar, seperti yang mereka lakukan selama sisa dekade ini.



You may also like

Leave a Comment