Home Bola Siapa yang harus menjadi rekan Cristiano Ronaldo di lini depan untuk Juventus?

Siapa yang harus menjadi rekan Cristiano Ronaldo di lini depan untuk Juventus?

by Admin


Juventus menderita kekalahan di leg pertama pertandingan Liga Champions UEFA mereka dengan FC Porto pada Rabu malam, tetapi berkat Federico Chiesa, mereka berhasil mencetak gol tandang hanya delapan menit dari waktu yang bisa terbukti signifikan.

Pada malam itu, Andrea Pirlo memilih untuk bermitra dengan Cristiano Ronaldo di depan dengan Dejan Kulusevski tetapi penampilan pemain internasional Swedia itu agak mengecewakan, memicu perdebatan tentang siapa yang harus bermain di posisi teratas bersama pemain internasional Portugal.

Andrea Pirlo
Andrea Pirlo sedang belajar sambil bekerja tetapi dia harus belajar dengan cepat jika Juventus ingin melangkah jauh di Liga Champions dan mempertahankan gelar Serie A | Kualitas Gambar Olahraga / Getty Images

Musim sejauh ini belum berjalan seperti yang diharapkan Pirlo, klub menemukan diri mereka di tempat keempat di dalam negeri, terpaut delapan poin dari pemimpin klasemen Inter dan masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan jika mereka ingin maju di kompetisi utama Eropa.

Di sini di 90 menit, kami memutuskan untuk melihat opsi yang dimiliki pelatih Italia dan siapa yang secara teratur harus mendampingi Ronaldo di posisi teratas.

SSC Napoli v Juventus - Serie A.
SSC Napoli v Juventus – Serie A | MB Media / Getty Images

Di hadapannya, pemain Spanyol itu menjalani musim yang cukup baik. Dalam 28 penampilan, mantan penyerang Real Madrid ini telah mencetak 13 gol tetapi ia juga menjadi penyumbang reguler bagi Juventus – mencatatkan 10 assist yang mengesankan.

Namun, gol liga terakhirnya terjadi pada pertengahan Desember dan mengingat kemarau yang dialami pemain saat ini, Anda dapat memahami mengapa bos merasa perlu untuk mencoba sesuatu yang lain.

Dejan Kulusevski
Dejan Kulusevski bergabung dengan klub dari Atalanta pada Januari 2020 | Kualitas Gambar Olahraga / Getty Images

Meskipun Kulusevski adalah pemain sayap, Andrea Pirlo telah menggunakannya sebagai penyerang sentral dalam beberapa kesempatan musim ini dan jelas yakin dia mampu bermain di sana.

Pemain asal Swedia itu hanya berhasil mencetak tiga gol di papan atas Italia musim ini sehingga jelas bahwa ketika ditugaskan untuk mendukung Ronaldo di lini depan, Kulusevski jauh dari produktif.

Paulo Dybala
FC Porto v Juventus – Babak Pertama 16 Besar Liga Champions UEFA | Kualitas Gambar Olahraga / Getty Images

Paulo Dybala telah absen sejak 11 Januari karena cedera ligamen tetapi kembali ke bangku cadangan untuk pertandingan melawan Porto.

Bahkan ketika fit, dia sering tidak masuk dalam starting XI Pirlo, tetapi pemain Argentina itu cenderung lebih efektif hanya dari penyerang tengah utama. Karena itu, dia tentu mampu bermain sebagai striker out and out karena telah mencetak hanya kurang dari 100 gol untuk klub yang berbasis di Turin itu.

Jika bos Juventus terus bermain dengan dua striker, pilihan yang wajar adalah Alvaro Morata. Pemain berusia 28 tahun ini tampil dengan fisik yang kuat serta memiliki rekor gol terbaik dari ketiga pemain tersebut musim ini.

Maklum, manajer mungkin semakin khawatir dengan kurangnya gol Morata baru-baru ini, tetapi sementara dia memiliki opsi alternatif, dia telah mencoba untuk memasukkan ke dalam sistem yang disukainya, memilih siapa pun selain pemain Spanyol itu terasa agak putus asa.

Baca Juga:  Mario Mandzukic bisa menjadi pembeda bagi AC Milan dalam perburuan gelar Serie A.

You may also like

Leave a Comment