Home Bola 20 wonderkid Brazil yang gagal di Eropa

20 wonderkid Brazil yang gagal di Eropa

by Admin
90min


Tidak ada kegembiraan yang lebih besar dalam sepak bola daripada menyaksikan seorang remaja Amerika Selatan menghebohkan pentas Eropa, terutama ketika mereka telah diberkati dengan keterampilan samba yang lembut dari Brasil.

Kami sangat beruntung menyaksikan beberapa pemain sepak bola yang paling berbakat secara alami menghiasi lapangan kami, dari kedatangan Ronaldo yang eksplosif hingga kebangkitan menarik ketenaran Kaka atau Ronaldinho.

Ronaldinho GIF - Temukan & Bagikan di GIPHY

Tentu saja, tidak semua ekspor Brasil berhasil. Lompatan dari Amerika Selatan ke Eropa sangat besar, dan banyak keajaiban yang gagal bertahan.

Sepak bola telah melihat bagiannya dari talenta terbaik hilang di sepanjang jalan, tetapi siapa di antara kekecewaan terbesar yang pernah mengalami demam panggung di teater impian kita?

Vampeta
Vampeta memainkan peran besar dalam sejarah sepakbola | Claudio Villa / Grazia Neri / Getty Images

Vampeta mungkin bukan nama rumah tangga di kalangan penggemar sepak bola, tetapi ceritanya adalah salah satu yang paling penting dalam sejarah. Dia awalnya terpesona saat tiba di Eropa bersama PSV Eindhoven, tapi dia kembali ke Brasil pada 1998. Dari sana, dia bergabung dengan Inter pada 2000, tapi gagal memenuhi hype, hanya membuat satu penampilan untuk raksasa Italia itu.

I Nerazzurri mengirimnya kembali ke Brasil dalam kesepakatan yang membuat Adriano pergi ke San Siro sebagai gantinya. Saya pikir adil untuk mengatakan bahwa Inter mendapatkan kesepakatan yang lebih baik dengan transfer khusus itu. Tanpa Vampeta, kita mungkin tidak akan pernah memiliki Adriano.

Paulo Henrique Ganso
Ganso bukanlah bintang yang kita semua antisipasi | Aitor Alcalde Colomer / Getty Images

Ganso muncul untuk Santos pada tahun 2008, sekitar waktu Neymar memukau kami dengan trik dan keterampilan kompilasi YouTube. Duo ini berjuang untuk menjadi pusat perhatian dan pindah ke Eropa – pergolakan yang akhirnya dimenangkan Neymar.

Mantan rekan setimnya akhirnya pindah ke Sevilla pada 2016, tetapi setelah tiga tahun mengecewakan di Eropa, ia kembali ke Brasil bersama Fluminense.

Denilson dari Real Betis beraksi
Semua orang dibiarkan menggaruk-garuk kepala saat ini | Getty Images / Getty Images

Ini bisa dibilang salah satu bagian bisnis terburuk yang pernah dilakukan tim mana pun. Real Betis membayar biaya rekor klub untuk mengontrak pemain sayap Denilson dari Sao Paulo pada tahun 1998, memercikkan £ 21,5 juta untuk bintang muda itu. Hebatnya, dia meletakkan pena di atas kertas di atas aKontrak 10 tahun, Begitulah harapan dia menjadi superstar jangka panjang.

Namun, Betis terdegradasi pada akhir kampanye debut Denilson, dan ia memainkan peran kecil dalam kembalinya mereka ke La Liga dan menaikkan peringkat Spanyol. Mereka akhirnya melepas kegagalan pada 2005 – empat tahun sebelum kontraknya berakhir. Ada pelajaran di sana, di suatu tempat …

Denilson
Denilson tidak pernah memenuhi hype | Mike Hewitt / Getty Images

Denilson bergabung dengan Arsenal dari Sao Paulo pada 2006, dengan banyak yang memberinya tip untuk memimpin lini tengah The Gunners di tahun-tahun mendatang. Itu tidak akan terjadi. Anak muda itu tidak pernah benar-benar beradaptasi dengan tuntutan Liga Premier, dan meskipun dia menunjukkan sekilas kemampuannya, itu tidak cukup, dan dia kembali ke Sao Paulo pada 2015.

Aston Villa v Chelsea - Liga Premier
Transfer yang ambisius | James Baylis – AMA / Getty Images

Sungguh menyakitkan memasukkan Alexandre Pato ke dalam daftar ini, mengingat beberapa tahun luar biasa yang ia nikmati bersama Milan di awal karirnya. Tetapi sejak 2011, sang striker mengalami kesulitan untuk mencetak gol, dan menjalani tugas yang buruk dengan tujuh klub berbeda. Mari berharap dia menemukan rumah yang penuh kasih dan sukses di Kota Orlando.

Kenedy
Jauh dari bintang Premier League | Paul Gilham / Getty Images

Raksasa Liga Premier Chelsea membayar lebih dari £ 6 juta untuk merekrut Kenedy pada tahun 2015, tetapi ia telah bermain untuk empat tim berbeda sejak pindah dari Brasil.

Dia baru-baru ini dipinjamkan ke Newcastle United, di mana selama pertandingan melawan Cardiff City dia seharusnya menerima kartu merah untuk menendang lawan, gagal menyelesaikan operan di babak pertama, dan gagal mengeksekusi penalti di menit terakhir, merugikan timnya dua poin. Vintage.

Jo
Kegagalan besar | Massimo Cebrelli / Getty Images

Manchester City memecahkan rekor transfer mereka dengan penandatanganan £ 19m dari Jo pada tahun 2008. Ah, waktu yang lebih sederhana. Dia tiba di belakang tiga musim yang sangat baik bersama CSKA Moscow, tetapi tiga tahun berikutnya tidak kurang dari yang menyedihkan. Dia mencetak satu gol liga untuk The Citizens, dan lima dalam masa pinjaman di Everton, sebelum kembali ke Brasil.

Pemain baru Barcelona, ​​Keirri dari Brasil
Oh Barca … | LLUIS GENE / Getty Images

Keirrison, dinamai bintang rock and roll Keith Richards dan Jim Morrison, mungkin yang terburuk dari kelompok yang mengerikan. Barcelona mengontrak pria € 14 juta yang bertentangan dengan keinginan pelatih Pep Guardiola, dan itu adalah cerita untuk penyerang, yang dipinjamkan lima kali, tidak pernah melangkah ke lapangan untuk La Blaugrana.

Geovanni dari Barcelona
Geovanni gagal di Barcelona | Gambar Ross Kinnaird / Getty

Pecinta Liga Premier mungkin ingat Geovanni sebagai orang yang menciptakan golnya sendiri di kompetisi musim ini selama kampanye gemilang bersama Hull City, tetapi sebelumnya, dia telah membuang-buang uang di Barcelona.

Barça mengizinkannya pergi secara gratis pada tahun 2003, setelah membayar $ 18 juta untuk pemain sayap tersebut pada tahun 2001. Satu lagi bisnis yang solid dari raksasa Catalan.

Kleberson
Rekaman langka Kleberson menendang bola untuk Man Utd | Mark Thompson / Getty Images

Manchester United menandatangani Kleberson pada tahun 2003, tetapi pemenang Piala Dunia itu tidak pernah memahami omong kosong Liga Premier itu. Dia akhirnya ditunjukkan pintu dua tahun kemudian, di mana dia akan bergabung dengan Besiktas. Tidak menjadi.

Pesepakbola Brazil Kerlon, dari te
Kerlon si manusia anjing laut | AFP / Getty Images

Benar semuanya, saatnya untuk Kerlon si manusia anjing laut. Kerlon menjadi terkenal di internet setelah video muncul tentang dia menggiring bola (dan sering diretas) sambil menyeimbangkan bola di dahinya. Itu adalah keterampilan yang ingin dimiliki Eropa di pantainya – tetapi keterampilan yang belum siap kami rangkul.

Dia bergabung dengan Chievo pada 2008, tetapi cedera menghentikan kemajuannya dan merampas kesempatannya untuk bersinar di Serie A. Setelah hanya membuat sedikit penampilan, dia kembali ke Brasil pada 2011, dan sejak pensiun dari permainan.

Klub sepak bola divisi satu Bundesliga
Breno bukanlah orang yang tepat untuk Bayern | OLIVER LANG / Getty Images

Bayern memenangkan salah satu balapan paling sengit di Eropa untuk mendapatkan Breno pada tahun 2009, seorang bek tengah remaja dari Sao Paulo. Namun, setelah beberapa musim yang buruk, dia ditangkap karena ‘dicurigai melakukan pembakaran yang diperburuk’, dan kemudian dijatuhi hukuman tiga tahun sembilan bulan penjara.

Fabio Da Silva
Tidak sesukses saudara Rafael | Jan Kruger / Getty Images

Banyak yang diharapkan dari Fabio da Silva, yang masuk ke tim Man Utd lebih lambat dari saudara kembarnya Rafael. Dia gagal mempertahankan tempat reguler di Old Trafford, dan setelah beberapa periode gagal di Cardiff dan Middlesbrough, dia meninggalkan Inggris ke Nantes.

Raksasa Italia, Inter, mengambil tendangan 3,5 juta poundsterling pada penyerang Brasil Caio Ribeiro, yang tampil mengesankan selama musim debutnya bersama Sao Paulo. Dua tahun yang mengejutkan bersama Inter dan Napoli membuatnya kembali ke Brasil pada tahun 1997 – tanpa satu gol pun atas namanya.

Evandro Roncatto adalah legenda bagi mereka yang menyia-nyiakan waktu berjam-jam menjadi Manajer Championship pada masa itu, dan tim asal Portugal Belenenses mengambil keputusan untuk membawanya ke Eropa pada tahun 2007. Namun itu adalah keputusan yang buruk, karena penyerang tersebut hanya mencetak lima gol dalam lebih dari 50 gol. penampilan. Dia sekarang bersama klub ke-20 selama karirnya yang termasyhur.

Gabriel Barbosa
Gabigol | Emilio Andreoli / Getty Images

Ketika Gabriel Barbosa bergabung dengan Inter dari Santos pada 2016, hype-nya nyata. Dia menghabiskan satu tahun di Italia, mencetak gol soliter dalam sembilan penampilan, sebelum menghilang kembali ke Brasil dengan status pinjaman.

Dia menulis tentang sejarah Flamengo pada 2019, mencetak dua gol di final Copa Libertadores untuk merebut trofi dalam situasi yang paling dramatis. Akhir yang bahagia untuk Gabigol.

Lucas Piazon
Lucas Piazon adalah salah satu pemain dengan servis terlama di Chelsea | Gambar Pete Norton / Getty

Lucas Piazon diambil alih oleh Chelsea pada 2011, dan dia diperkirakan akan menjadi pemain besar berikutnya. Dia menghabiskan satu dekade di London barat, meskipun dia hanya membuat tiga penampilan untuk The Blues, serta menjalani tujuh masa pinjaman dari klub. Dia sekarang menemukan kebahagiaan di Braga. Bagus untuk dia.

Real Madrid dihadapkan pada dilema dengan merekrut seorang pemuda yang menjanjikan bernama Alipio pada tahun 2008, atau merebut seorang yang tidak dikenal Philippe Coutinho. Satu yang belum pernah Anda dengar, yang lainnya adalah baller € 160 juta. Tebak yang mana?

Carlos Alberto
Pemenang Liga Champions | Stuart Franklin / Getty Images

Jarang salah satu kegagalan kami menang dan memainkan peran penting dalam kesuksesan Liga Champions, tetapi Carlos Alberto adalah kasus khusus. Anak muda itu mencetak gol di final untuk Jose Mourinho di Porto pada tahun 2004, tetapi tidak ada yang benar-benar terjadi sejak saat itu.

Pendukung Liverpool penasaran dengan pembelian bintang muda Brasil Vitor Flora pada tahun 2008, dan keingintahuan mereka tidak pernah hilang, karena ia gagal membuat satu pun penampilan senior untuk The Reds.



Baca Juga:  Hal yang perlu diketahui tentang pentolan Wolves

You may also like

Leave a Comment