Home Politik Pemerintahan Biden mengalihkan fokus ke Iran saat Blinken bertemu dengan sekutunya

Pemerintahan Biden mengalihkan fokus ke Iran saat Blinken bertemu dengan sekutunya

by Admin


Menteri Luar Negeri Antony Blinken berbicara kepada staf di Departemen Luar Negeri AS pada kunjungan pertama Presiden AS Joe Biden di Washington, DC, 4 Februari 2021.

Saul Loeb | AFP | Getty Images

Menteri Luar Negeri Antony Blinken akan mengadakan pertemuan virtual dengan sekutu utama Amerika di Eropa pada Jumat malam untuk membahas strategi menuju Iran, diplomat Barat dan pejabat senior AS mengatakan kepada NBC News.

Blinken akan membahas Iran dengan menteri luar negeri Jerman, Prancis, dan Inggris. Para diplomat juga akan berkonsultasi tentang pandemi Covid-19, perubahan iklim, dan situasi di Myanmar. Terakhir kali Menteri Luar Negeri mengadakan panggilan dalam format ini adalah pada 2018 ketika AS menarik diri dari perjanjian nuklir Iran, menurut NBC.

Pertemuan itu akan dilakukan setelah Dewan Keamanan Nasional Presiden Joe Biden bertemu Jumat sore untuk membahas pendekatan pemerintah ke Iran. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pertemuan NSC adalah bagian dari tinjauan kebijakan yang sedang berlangsung dan tidak ada pengumuman yang akan dibuat.

Perkembangan tersebut merupakan indikasi terkuat dari niat Biden untuk membalik halaman pada pendekatan go-it-alone mantan Presiden Donald Trump ke Iran dan diplomasi secara umum dan untuk mengembalikan AS ke kebijakan luar negeri multilateral.

Sebuah bendera Iran digambarkan di dekat sebuah rudal selama latihan militer, dengan partisipasi unit Pertahanan Udara Iran, Iran 19 Oktober 2020.

Kantor Berita WANA | Reuters

Gedung Putih ingin bergabung kembali dengan perjanjian nuklir Iran tetapi bersikeras agar Iran kembali ke kepatuhan penuh terlebih dahulu. Pemerintahan Biden telah berjanji untuk berkonsultasi erat dengan sekutu AS dalam pendekatannya ke Iran.

Trump menarik AS dari perjanjian karena tidak membatasi program rudal balistik Iran atau mengatasi dukungan Teheran untuk kelompok militan.

Baca Juga:  CEO BlackRock Larry Fink benar tentang pengungkapan perubahan iklim

Iran membatalkan komitmennya di bawah kesepakatan itu ketika pemerintahan Trump mengejar kebijakan “tekanan maksimum” dengan memberlakukan sanksi ekonomi yang melumpuhkan terhadap Republik Islam itu.

Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif pada hari Senin mengusulkan agar Washington dan Teheran kembali ke kesepakatan pada saat yang sama dengan dukungan diplomatik dari Uni Eropa.

Namun, pemerintah Biden menolak usulan itu.

“Proposisi di atas meja seperti yang dikatakan Presiden Biden adalah bahwa jika Iran melanjutkan kepatuhan penuh dengan JCPOA, kami akan siap untuk melakukannya,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price pada hari Selasa.

AS belum melakukan diskusi dengan Iran tentang perjanjian nuklir tersebut, kata Price.

Rencana Aksi Komprehensif Bersama adalah nama resmi dari perjanjian yang dinegosiasikan di bawah mantan Presiden Barack Obama yang berusaha untuk mencegah Iran mengembangkan senjata nuklir. China, Prancis, Jerman, Rusia, dan Inggris juga menjadi pihak dalam kesepakatan itu.

Pekan lalu, Biden menunjuk Robert Malley sebagai utusan AS untuk Iran. Malley membantu menulis kesepakatan nuklir Iran 2015 yang asli. Langkah tersebut dipandang sebagai upaya diplomatik untuk bergerak maju di Timur Tengah.

Dalam pidato kebijakan luar negeri pertamanya, Biden berjanji pada hari Kamis untuk memperbaiki aliansi melalui diplomasi dan memulihkan posisi kepemimpinan Washington di panggung global.

Meskipun dia tidak membahas kesepakatan nuklir Iran, dia mengumumkan bahwa AS tidak akan lagi mendukung operasi ofensif Arab Saudi di Yaman. Saudi sedang memerangi gerakan bersenjata di sana yang dikenal sebagai Houthi. Washington dan Riyadh menuduh Iran memberikan dukungan kepada Houthi.

Biden mengatakan AS akan terus membantu Arab Saudi mempertahankan kedaulatan dan integritas teritorialnya, sebuah pernyataan yang bertujuan untuk meyakinkan Riyadh dan memperingatkan Iran. Saudi menuduh Iran mengatur serangan terhadap fasilitas minyaknya pada 2019, yang memaksa Riyadh untuk sebentar memangkas produksi minyaknya menjadi setengahnya.

Baca Juga:  Lembaga nonprofit Amalgamated Bank berupaya menjaring donor korporat melalui dana baru

-CNBC Amanda Macias berkontribusi untuk artikel ini.

You may also like

Leave a Comment