Home Bola Siapakah Mitchel Bergkamp? Hal-hal yang perlu diketahui tentang putra Dennis

Siapakah Mitchel Bergkamp? Hal-hal yang perlu diketahui tentang putra Dennis

by Admin
90min


Ini bukan penandatanganan profil tertinggi yang mungkin Anda lihat pada hari tenggat waktu, tetapi Watford telah menyelesaikan penandatanganan gelandang Belanda Mitchel Bergkamp, ​​putra Arsenal dan legenda Ajax Dennis.

Pemain berusia 22 tahun itu dilepas oleh tim Eredivisie Almere City musim panas lalu dan sekarang ingin mengikuti jejak Bergkamp yang sedikit lebih terkenal yang datang sebelum dia – yang mencetak lebih dari 100 gol dan menjadi Invincible dalam dekade termasyhur bersama Arsenal. .

Tapi apa yang perlu diketahui tentang bab terbaru dalam saga Bergkamp? Dan pemain macam apa yang dibawa Watford ke Vicarage Road?

Kami membantu Anda.

Oke, sebelum ada yang mengambil pengecualian untuk berapa lama kita akan membandingkan dia dengan ayahnya, pegang saja kudamu.

Bergkamp Jr. tidak keberatan dengan perbandingan tersebut: sebenarnya dia melihatnya sebagai sumber inspirasi.

Dia mengatakan kepada situs Watford setelah dia menandatangani: “Ketika saya masih muda itu sulit [to be compared all the time] tapi saya sudah beradaptasi sekarang. Itu hanya nama saya dan saya pemain saya sendiri dan semoga saya bisa meninggalkan warisan saya sendiri.

“Dia luar biasa bagi saya dan saya. Dia adalah penggemar nomor satu saya dan selalu ada untuk saya. Merupakan suatu kehormatan untuk memiliki dia sebagai ayah saya dan bekerja dengannya dalam permainan saya.”

Kesepakatan profesional di Watford adalah awal yang kuat, tetapi jika dia ingin benar-benar keluar dari bayang-bayang ayahnya dan dikenang sebagai pemainnya sendiri, maka mini Bergkamp memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Meski berusia 22 tahun, dia belum melakukan debut senior di level klub, setelah menghabiskan tujuh tahun terakhir karirnya di akademi Almere City.

Itu tidak berarti dia tidak memiliki pengalaman kompetitif. Sebelum pergi pada musim panas, saya mencatatkan 47 penampilan bersama Almere di Derde Divisie – secara efektif setara dengan Liga Dua di Belanda.

Di puncaknya, Dennis Bergkamp mungkin adalah pemain terbaik di dunia untuk ditonton. Dikenal karena kontrolnya yang ketat dan kecenderungannya yang spektakuler, dia membuat karir dari menemukan kantong ruang di belakang striker untuk mendatangkan malapetaka – dia mencetak 110 gol untuk Arsenal dan 121 untuk Ajax melakukan hal itu.

Mungkin tidak mengherankan mendengar bahwa Mitchel menggambarkan dirinya sebagai “seorang No. 10 yang suka mempertahankan penguasaan bola, menciptakan peluang dan mencetak gol,” kemudian.

Dan menilai dari beberapa video di Instagram-nya, dia sendiri bukan penghibur yang buruk. Apel tidak jatuh jauh dari pohonnya.

Mitchel telah tertarik untuk mencoba tangannya di sepak bola Inggris untuk sementara waktu, dan memiliki desain untuk pindah ke Arsenal pada bulan Oktober, ketika Steve Bould ingin menambahkan beberapa pemain yang lebih berpengalaman ke tim U-23nya.

Setelah menjalankan aturan atasnya selama seminggu, The Gunners memutuskan untuk tidak menawarinya kesepakatan, dan Watford akan berharap mereka menyesali keputusan itu.

Dalam kebetulan yang agak aneh, Bergkamp tiba di Watford pada minggu yang sama klub juga mengontrak Maurizio Pochettino – putra PSG dan mantan manajer Tottenham Mauricio.

Poch Jr, yang baru berusia 19 tahun, akan bermain bersama Bergkamp untuk tim U-23, yang bermain di divisi selatan Liga Pengembangan Profesional.

Di situlah sebagian besar tim Championship memainkan sepak bola cadangan mereka – duo ini akan berhadapan dengan Cardiff, Swansea, QPR dan Bristol City.

Meskipun sebagian besar pendidikan sepak bolanya datang di Belanda, Bergkamp memiliki ketertarikan dengan London, di mana ia menghabiskan sebagian besar masa kecilnya sebelum ayahnya pensiun dan pindah kembali ke Belanda.

Mitchel melihat London, dan khususnya Arsenal, sebagai ‘rumahnya’ meskipun ayahnya bermain di klub lain.

Dia berkata tahun lalu: “Ayah saya juga bermain untuk Internazionale dan Ajax, dua klub yang luar biasa, tapi Arsenal merasa seperti di rumah.”



Baca Juga:  Menilai apakah Julian Brandt adalah pencetus kebutuhan Arsenal pada Januari nanti

You may also like

Leave a Comment