Home Bola Neil Lennon menuduh media dan pemerintah ‘munafik’ dengan kata-kata kasar yang mencengangkan

Neil Lennon menuduh media dan pemerintah ‘munafik’ dengan kata-kata kasar yang mencengangkan

by Admin


Manajer Celtic Neil Lennon mengecam perjalanan timnya ke Dubai awal bulan ini, menggandakan pertahanannya setelah pemain lain dinyatakan positif terkena virus corona.

Lennon dan timnya terbang ke kamp pelatihan cuaca hangat tahunan mereka di Timur Tengah setelah kekalahan mereka dari Rangers pada 2 Januari, sesuatu yang awalnya membuat marah para penggemar dan pakar – yang secara wajar menyarankan perjalanan pulang sejauh 7.000 mil itu keliru di tengah pandemi global.

Gambar yang muncul menunjukkan Lennon dan para pemainnya gagal mematuhi peraturan jarak sosial SFA kemudian memicu kemarahan, dan situasinya berubah menjadi skandal besar-besaran ketika Christopher Jullien – yang melakukan perjalanan meskipun cedera selama musim – dinyatakan positif terkena virus.

Itu menyebabkan Lennon, asisten manajer John Kennedy, dan 11 pemain Celtic mengisolasi diri setelah diidentifikasi sebagai kontak dekat. Pelatih muda Gavin Strachan telah mengambil alih skuad yang habis, menyebabkan turunnya poin melawan Hibs dan Livingston.

Tapi Lennon telah sering menolak untuk menerima kesalahan apapun, dan bahkan setelah pemain Celtic yang tidak disebutkan namanya ditemukan telah tertular virus akibat perjalanan, ia melanjutkan pertahanan kukuh dari kekacauan Dubai pada hari Senin.

Dengan kata-kata kasar yang mencengangkan, dia mengatakan kepada wartawan: “Pemain lain dianggap positif, itu adalah seseorang yang mengisolasi diri.

“Setiap orang adalah negatif, kecuali dua pemain. Saya pikir itu luar biasa dan mengejutkan cara perjalanan itu digambarkan di media tertentu, oleh pakar tertentu dan oleh pejabat pemerintah tertentu juga.

Baca Juga:  Zinnbauer: Orlando Pirates punya solusi setelah pukulan Maela untuk Soweto Derby melawan Kaizer Chiefs

“Kami tidak menyalahgunakan ‘hak istimewa’ apa pun, kami melakukan hal yang benar, kami sepenuhnya profesional.

“Kami minum sedikit di sore hari pada hari, benar-benar diizinkan, tidak ada pelanggaran hukum, tetapi kami kembali ke rentetan kemunafikan absolut ini.”

Sorotan ‘kemunafikan’ Lennon tampaknya sedikit dangkal mengingat Celtic telah menghindari segala bentuk hukuman SFA untuk perjalanan mereka ke luar negeri. Itu sangat kontras dengan Kilmarnock dan St Mirren, yang masing-masing harus melawan pengurangan poin dan denda besar setelah mereka ditemukan melanggar aturan Covid.

Ledakan terakhirnya hanya semakin mengasingkan mereka yang ada di permainan wanita dan semakin jauh di tangga pria di Skotlandia, setelah semua sepak bola di luar dua tingkatan teratas dibekukan setelah skandal Dubai.

Falkirk dan Partick Thistle termasuk di antara klub yang menuduh badan pemerintahan memiliki standar ganda mendukung dari tim teratas di negara ini – mendengar Lennon mengklaim kebalikannya, tanpa dasar, datang sebagai tamparan di wajah.

Bahkan beberapa penggemar Celtic, yang harus menonton Ten in a Row harapan mereka yang menyusut sedikit lebih jauh karena daftar absen, merasa kecewa oleh Lennon kehilangan poin secara dramatis pada saat timnya gagal untuk tampil. lapangan.

Celtic menghadapi Hamilton pada hari Sabtu, berharap untuk kemenangan yang akan menghilangkan kesenjangan 21 poin yang ada di antara mereka dan pemimpin yang melarikan diri Rangers.



You may also like

Leave a Comment